Melawan Penyamarataan

Tidak semua orang suka disamaratakan. /* iya, kalimat ini pun penyamarataan */

Buat saya, makanan itu dihidangkan untuk dinikmati.

Sampai habis tak bersisa.

Atas nama penghormatan terhadap sang penyedia makanan.

Namun kadang, lakuan tidak lalu berjalan mulus.

Mungkin karena yang datang mengingkarai ekspektasi.

Many people love spicy food, but what if I don’t?

Bukanya saya tidak bisa makan masakan pedas, saya hanya tidak suka.

And when I have one of those meals…

Tujuan saya berubah menjadi menghabiskannya. Semampu saya.

Menikmati pun menjadi bagian yang mudah hilang begitu saja.

Dan ketika kau tak lagi menikmati? Apalagi yang kau cari?

Jika sebagian masyarakat itu mafhum saat makanannya bertabur merica atau irisan cabai.

Apakah itu sudah mutlak menjadi sebuah rataan tolok ukur?

 

Ah, yang benar saja …