Perfect, Realis, atau Asal?

sebuah percakapan setelah segala macam tambalan di pekerjaan terburu waktu itu selesai…

“how? how? selesai sudah.. satisfied already??”
“huh?? satisfied?.. huh.. of course not, not at all”
“lha ya? koq gitu??”
“hm… terkgandeng sih… mo liat dari sisi yang mana dulu”

“maksudnya?”
“jadi gini sob… jujur aku ga suka ama pekerjaan yang cuma punya timeline super sedikit, emang cukup apa 3 hari buat nge-Up totally redesign website??”
“haha.. lah buktinya selesai, uda Up juga kan?”
“ya secara fisik sih emang udah Up, kalo mo realistis, i’ve done my part of the job, deadline uda gw penuhin, kerjaan selesai, fitur beres, tinggal nunggu bayaran”

“lah? bukanya emang gitu??”
“hm… dunno why, ada yang bikin ga sreg, coz, semua yang instan itu biasanya kurang baik”
“ya emang sih, lah trus dirimu maunya gimana?”
“jah… kalo nurutin mau ya minimal minta waktu 1 bulan lah… ”

“kenapa koq minimal 1 bulan? wong 3 hari juga beres…”
“memang.. tapi selalu butuh waktu buat perfecting things sob… expect the unexpected itu ga bakal selesai dalam 1-2 hari, wong kadang 1-2 bulan aja juga belom tentu selesai”
“perfecting things?? expect the unexpected???”
“hehe.. sistem yang baik itu kan harus melalui perancangan yang matang, urusan gambar, coding, dsb itu gampang kalo perancangannya yahud.. expect the unexpected itu intinya antisipasi, antisipasi soal apa? ya semua yang berhubungan dengan sistem yang mo kita bangun lah.. whatever it is semua harus diusahakan buat perfect..”

“ya walaupun tidak ada yang sempurna di dunia ini… so?? harusnya gimana dunk??”
“ya itu sih terkgandeng lagi sob… apa yang kamu cari waktu kamu ngerjain itu… duit? skill? or just killing time?”
“eh??”
“hehe… kalo gw sih… saking egoisnya gw.. gw ga mo ada kerjaan gw yang cacat, klo ga bagus gw bakal bilang ga bagus and gw bakal bilang gw butuh waktu buat ngebenerin itu.. lah kalo gw aja ga sreg gimana klien gw bisa hidup tenang ama kerjaan gw?”

“lah kalo klienmu oke-oke aja?”
“ya itu mah lain soal… sampe sekarang sih gw ga suka ama barang yang asal jadi, realistis ama waktu, fee, and skill sih emang, tapi ga ada alasan untuk tidak membuat sebuah karya yang tidak sebaik mungkin”
“emang lo ga butuh duit? kalo kerjaan cepet selese, trus ada kerjaan lagi kan pendapatanmu nambah juga?”
“youp… benul banget tuh… cuman seperti banyak orang bijak bilang (bukan gw loh).. ada yang lebih berharga dari pada sekedar rupiah (dolar mungkin).. dan gw lebih nyari kepuasan hati dari semua yang uda gw kerjain”

“y y y….. lah kalo kerjaan yang uda Up di-utek2 terus bukanya ntar bikin orang yang ngakses kerepotan?”
“ya yang namanya improvisasi, pengembangan, perbaikan, itu kan ga harus selalu kelihatan mata, ya pinter2nya kita lah.. kan kita ga bakal tau bug kalo ga ada report, kritik, saran, or dsb..”
“emang butuh error report ama kritikan ya?”
“ya pasti.. dari situ kita dapet ilmu baru, jangan salah.. perang antara developer sama bug tracker itu menarik lho.. bisa dibilang ajang uji skill masing-masing, ya sekali lagi karena tujuannya utnuk sistem yang lebih baik kan?”

“y y y…”
“yang penting kan berusaha untuk menyenangkan semua pihak, tidak salah langkah, tidak membuang waktu, dan tidak merugikan orang lain…”
“hm.. bisa… bisa….”

**) hm… kate ngomong “ojo gampang lego”, “ojo sekarepe dewe”, “ojo gampang ngeculno”, “lek kerjo seng ati-ati”, “lek ga ikhlas yo ikhlasno”, “lek ga trimo yo benakno” “kudu gelem introspeksi” “seng digawe iku utek dhisik, ojo ati dhisik” ae cek angel temen se . . . (lho akeh tiba’e)

Published by

Alit Mahendra Bramantya

A half time blogger, a ‘part’ time coder, and (not) a full time father (yet). Complicatedly simple and not another internet presence enthusiast. Currently working as web application developer and analytics analyst.

2 thoughts on “Perfect, Realis, atau Asal?”

Comments are closed.